Ubah tantangan biaya produksi dan ketidakpastian pasar menjadi peluang

Ubah tantangan biaya produksi dan ketidakpastian pasar menjadi peluang

Reformulasi produk pembersih dengan enzim dapat menurunkan resiko anda terhadap ketidakpastian pasar dan membawa peluang bisnis baru berbasis performa.

Novozymes dapat membantu anda.

Gangguan perdagangan dan produksi terkait perang, kondisi cuaca ekstrim, pandemi global, dan kendala pada rantai pasokan telah mengakibatkan masalah pada harga dan ketersediaan bahan baku deterjen. Inilah yang akhirnya mengganggu efisiensi operasional, mendorong ketidakpastian serta memakan banyak biaya dari produsen di seluruh Asia Tenggara.

Bagaimana cara memperoleh rancangan biaya dan ketersediaan bahan baku yang lebih stabil 

Dengan mengganti sebagian surfaktan dengan enzim, anda dapat mengurangi biaya formulasi tanpa mengorbankan kualitas produk.

Enzyme lebih tahan terhadap gangguan pada rantai pasokan dan fluktuasi harga bahan baku dibandingkan dengan surfaktan berbasis fosil. Selain itu, enzim lebih aman bagi lingkungan dan manusia yang menggunakannya karena berasal dari alam.

Unduh artikel terbaru kami untuk mempelajari lebih lanjut tentang peluang reformulasi.

Deterjen multi-enzim yang hemat biaya dapat meningkatkan kinerja penghilang noda

Kebanyakan dari noda harian adalah noda yang berlapis-lapis, dengan setiap elemen pada noda membentuk satu lapisan. Perpaduan multi-enzim tidak hanya menargetkan pada noda sulit, tetapi juga saling besinergi untuk menghilangkan noda sepenuhnya secara efisien.

Demonstrasi di laboratorium kami ini menunjukkan bagaimana deterjen multi-enzim lebih baik dalam menghilangkan noda.

Dapatkan keuntungan dari performa yang lebih baik dan rantai pasokan yang lebih stabil dengan campuran multi-enzim yang hemat biaya. Mengganti sebagian surfaktan dalam deterjen Anda memungkinkan Anda untuk mengoptimalkan biaya formulasi.

Ketersediaan bahan kimia dan ketidakstabilan harga berdampak pada profitabilitas produsen deterjen

Deterjen kebanyakan terbuat dari bahan kimia. Ketika harga surfaktan saja bisa mencapai 50% dari biaya bahan baku, akan sangat berdampak pada profitabilitas produsen deterjen.

Rantai pasokan enzim lebih terjamin, dan harga enzim lebih stabil. Ini membantu melindungi produsen deterjen dan konsumen dari kekurangan pasokan dan ketidakstabilan harga di pasar bahan kimia.

Kami melihat tren ini secara langsung di Novozymes saat permintaan produk pembersih dan pencuci pakaian mendadak meningkat selama pandemi COVID-19 (naik hingga 25-50% pada waktu puncak). Saat permintaan pasar tiba-tiba meningkat, kemampuan industri untuk menjaga pasokan diuji, lokasi produksi kami baik di Eropa maupun di Amerika memecahkan rekor produksi. Kami memenuhi kebutuhan pelanggan dan mengirimkannya dengan lebih cepat, sehingga kebutuhan mendesak dapat terpenuhi.

Di berbagai industri, khususnya di unit perawatan rumah tangga, kami berhasil melakukan pengiriman secara lengkap dan tepat waktu ketika rantai pasokan bahan kimia sedang bermasalah. Hal ini menunjukkan kemampuan dan dedikasi kami sebagai mitra dan pemasok yang tepercaya — terutama dalam kondisi pasar yang bergejolak.

Peristiwa lokal dan global yang mengganggu pasokan bahan kimia

Dalam siaran pers pada 26 April 2022, Bank Dunia mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan pasar akan guncangan besar harga komoditas akibat perang Rusia-Ukraina. Menurut rilis tersebut, perang telah mengubah pola perdagangan, produksi dan konsumsi secara signifikan, dan secara historis, akan menyebabkan level harga tinggi hingga akhir 2024. Selain itu, pada bulan yang sama, China juga melakukan lockdown ketat di Shanghai karena penyebaran COVID-19. Hal ini memulai kekhawatiran baru mengenai rantai pasokan bagi bisnis-bisnis di seluruh dunia, lebih daripada masalah pasokan dan yang disebabkan oleh perang.

Produsen deterjen tidak kebal dari hal tersebut. Kenaikan harga bukan hanya akan merugikan bisnis, tetapi juga konsumen yang berjuang di tengah inflasi yang meluas.

Harga bahan kimia dan transportasi sudah fluktuatif pada tahun 2021. Dengan macetnya Terusan Suez, kami melihat bagaimana rantai pasokan global terganggu, tidak hanya dalam hal waktu pengiriman tetapi juga dalam lonjakan biaya pengiriman. Dan sebelum itu, krisis listrik Texas telah menyebabkan harga bahan kimia naik dan menyebabkan kekurangan di belahan dunia lain. Sekali lagi, peristiwa baru-baru ini telah menggambarkan kerentanan rantai pasokan bahan kimia.

Krisis global terbaru – perang Rusia-Ukraina – semakin mempengaruhi harga berbagai komoditas. Salah satunya kenaikan harga yang sangat relevan bagi konsumen Indonesia adalah minyak goreng. Karena Rusia dan Ukraina adalah produsen utama minyak bunga matahari, perang telah menyebabkan masalah pasokan, yang menyebabkan lonjakan harga minyak goreng alternatif seperti minyak sawit. Sungguh ironis melihat Indonesia – produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia – menghadapi kelangkaan lokal. Ini karena permintaan ekspor lebih diprioritaskan daripada pasokan lokal, dan telah menyebabkan larangan semua ekspor tanpa batas waktu.

Komoditas lain yang terkena dampak perang adalah minyak bumi mentah, yang merupakan komoditas impor terbesar Indonesia pada tahun 2021. Kenaikan harga minyak tersebut mempengaruhi banyak barang lokal. Menurut The Jakarta Post, Sekretaris Jenderal Asosiasi Industri Olefin, Aromatik dan Plastik Indonesia (INAPLAS), Fajar Budiono mengatakan perang telah menyebabkan harga bahan baku naik, yang berdampak langsung pada harga polimer. Fajar juga memperkirakan kemungkinan kenaikan biaya produksi dan distribusi untuk industri pengolahan karena menggunakan energi yang dihasilkan oleh bahan bakar fosil.

Minyak sawit dan minyak mentah keduanya merupakan komponen bahan baku surfaktan. Jadi permasalahan biaya dan pasokan yang terkait dengan minyak ini diperkirakan akan berdampak langsung pada harga surfaktan. Selain itu, harga komoditas lain juga meningkat dan kami memperkirakan dampak biaya yang signifikan bagi produsen deterjen.

Peristiwa global lainnya juga berdampak pada pasokan bahan baku dan menyebabkan ketidakstabilan harga bagi produsen yang berbasis di Asia Tenggara.

Baru-baru ini, perang Rusia-Ukraina mendorong harga minyak mentah Brent naik, sampai di atas USD 100/bbl pada Februari 2022. Sebelum perang, harganya berkisar 92,89/bbl. Di Asia, rantai pasokan global menghadapi ancaman lain karena lockdown COVID-19 di Shanghai. Menurut The Journal of Commerce online (25 April) data dari Four-Kites, platform visibilitas rantai pasokan waktu nyata, menunjukkan bahwa pelabuhan Shanghai mengalami penundaan impor selama 8,9 hari (naik 162% dari 12 Maret 2022) dan ekspor tertunda hingga 7,3 hari.

Sejak April 2020, ketika COVID-19 mencapai tingkat pandemi global, harga bahan baku yang sering digunakan oleh produsen deterjen berfluktuasi dan dalam banyak kasus meningkat secara dramatis.

Peristiwa cuaca ekstrem juga memiliki efek yang besar di pasar bahan kimia. Badai parah tahun 2021 di Texas membuat sekitar 20% industri kimia AS offline, menurut Independent Commodity Intelligence Services (ICIS). Dampak negatif pasokan bersifat global.

Beberapa tahun yang lalu industri kimia AS di Teluk Meksiko mengalami kelumpuhan karena Badai Harvey. Texas dulunya terhindar dari badai dan pusaran kutub, tetapi karena perubahan iklim, industri kimia mungkin perlu bersiap untuk adanya peristiwa cuaca setiap 5 tahunan.

Saatnya enzim membuka potensi bisnis anda dalam waktu yang tidak pasti ini.

Masa sekarang ini memaksa konsumen dan bisnis di seluruh dunia untuk memikirkan kembali proses, sistem, dan kebiasaan. Menerapkan solusi yang lebih berkelanjutan akan melindungi kesehatan masyarakat, ekonomi, lingkungan, dan keuntungan bisnis.

Ketika produsen dan distributor deterjen dapat memenuhi permintaan produk yang meningkat dengan harga dan ketersediaan yang tepat, meskipun ada gangguan dalam pasokan bahan baku utama, mereka memberi manfaat bagi konsumen.

Enzim adalah bagian dari jawaban untuk rantai pasokan yang kuat dan penyediaan manfaat yang berkelanjutan kepada konsumen.

Hubungi kami